Pages

Jumat, 10 Februari 2012

sweet momment, alhamdulillah...


Rabu, 18 january 2012 jam 22:00
Perut rasanya mules banget pengen mpup campur nyeri kayak mau menstruasi, tapi saya coba bawa tidur. Jam 22:30 koq belum ilang juga, miring kiri, miring kanan, telentang, makin lama koq makin nyeri. Sampe akhirnya suami saya kebangun karna saya meringis. Dia langsung ngajak kerumah sakit, tapi saya gak mau karna feeling saya bukan sekarang. Terus saya ke kamar mandi, pipis dan coba mpup, yang kluar cuma dikit. Saya coba baring lagi untuk gurangin nyeri, dan Alhamdulillah memang nyerinya hilang.

Kamis, 19 january 2012 jam 10:00
Ibu mertua saya dan Zahra (ponakan suami) dateng kerumah, “udah kerasa belum sar”. “Sekarang sih belum buk, tadi malem yang mules sampe gemetaran lutut sari buk”. “hahh…?? Andik tak antar nkau ke rumah sakit??” (logat melayu.com.. hahaha) “dia udah ngajak, tapi sari gak mau”, “kenapa nkau tak mau??”, “ntar ajalah buk, hari sabtu”,”nkau tuh anak pertame, jangan tunggu-tunggu sabtu,nanti malam kerumah sakit”, “iyalah, buk”.

Jum’at, 20 january 2012, jam 19:00 ruang dr.Tjahtja Sanggara,SpOG, Rumah Sakit Awal Bross
“Selamat malam ibu, gimana udah kerasa sakit?”, “sekarang sih belum dokter, tapi kemaren malem mules campur nyeri seperti mau mens. Suami saya ngajakin ke rumah sakit tapi saya gak mau”, “wahh… sudah lewat hari ini bu”, “coba baring bu, saya mau cek dalam”, daaannnn eng ing eeeng… “ ini sudah bukaan satu ya bu”, “Hahhhh??? Yang bener aja, "koq saya gak kerasa ya dokter?” (heran, gak peka banget… X_X)
Tensi 120/80 mmHg, cairan ketuban cukup, tidak ada lilitan tali pusat, BB bayinya 3400gr.
“sekarang perut ibu direkam dulu ya di lt.2, nanti di antar perawatnya, saya mau lihat kontraksi dan gerak janinnya”, “iya dok”
Rumah Sakit Awal Bross, Magnolia Lt.2
pregnancy
Lagi direkam, suami saya yang fotoin.

Ruang dr.Tjahja lagi
Sambil baca hasil rekaman “ini sudah ada kontraksinya bu”, “iya dokter, tapi koq saya gak kerasa ya?”, “besok pagi setelah sarapan ibu kemari lagi, langsung ke Lt.2 ruang rekam tadi, biar di rekam lagi ya bu, karna gerak janinnya hanya 4 kali, menurut saya ini kurang, dan kalau besok geraknya masih kurang juga terpaksa harus segara diinduksi bu”, “gitu ya dokter”, “ibu harus banyak-banyak jalan ya”, “iya dokter”
Singkat cerita begitulah percakapan saya dengan dokter tjahtja, setelah itu kita (saya dan suami) makan malam di “ayam penyet pak de” ngerayain ultahnya citra (adek ipar saya). Sambil nunggu citra, obet (pacarnya), bapak dan ibu mertua saya, kami bicarain bagaimana nantinya kalau-kalau bukaannya gak maju-maju juga dan harus diinduksi. Suami saya keberatan kalau harus diinduksi, karna yang dia tau nyerinya bisa dua kali lipat. Dia bilang gak tega ngeliat saya kesakitan. (dia tau dari temen-temen kantornya). Yah mau diapain lagi, dari cerita temen-temen kantor saya mau gak mau emang harus diinduksi, daripada bayinya kelamaan di dalem perut.

Sabtu, 21 January 2012, jam 08:00, Di Rumah
Gak tau kenapa feeling saya hari ini saya udah ketemu sama baby “K”. Saya dan suami sarapan, terus saya makan telur ayam kampung setengah mateng (Biar ada tenaga pas diinduksi nanti). Terus saya mandi (sambil cukuran dibantu suami saya) hahahaha… malu banget.  Sebelum kerumah sakit saya solat duha 2 rakaat.

Jam 10:00 Rumah Sakit Awal Bross
Sesuai instruksi dari dokter, saya dan suami langsung ke Lt.2 ruang Magnolia untuk direkam, setelah 30 menit direkam, bidannya bilang saya harus menunggu dr.Tjahja nya dateng jam 11:00. Sambil nunggu kita berdua ngeliat ada bumil bule yang sepertinya mau melahirkan, dia sama suaminya jalan dari depan kamarnya ke loby ruang magnolia bolak balik, pokoknya semangat banget tu bule (saya aja males... Hehehehe…)
Jam 11:00 Ruang dr.Tjahja
Sambil baca hasil rekam, “Hasilnya masih bagus ya bu. Gerak bayinya 8 kali dan kontraksi hanya 1 kali. Sekarang ibu pulang dulu kerumah dan kembali lagi hari selasa”, terus suami saya nanya “Gak jadi diinduksi ya dok?”, “bayinya masih ada gerakan pak, jadi kita nunggu spontan aja dulu, tapi kalau ada apa-apa bisa langsung ke UGD ya pak”. Saya langsung manyum diam seribu bahasa.
Sumpah kecewa banget. Didalem mobil saya Cuma diem aja, pokoknya beteeeeeee tingkat nasional. Suami ngajakin ngomong saya cuekin, “Ya udahlah sayang, mau diapain lagi. Yanda juga kecewa, pasti akan indah pada waktunya koq", "iya, tapi bun maunya hari ini!!"
Sebelum pulang kita mampir ke rumah ibu mertua saya, sekedar mengabarkan kalo hari ini saya gak jadi diinduksi. Trus ibu mertua saya bilang “ya udah sar, mau diapain lagi. Masih betah “dia” didalem perut emaknya".
Abis makan (numpang makan kali ya.. hehehe...), saya dan suami gak langsung pulang. Kita mampir dulu ke Plaza Botania (Perumahan tempat tinggal saya). Suami saya belanja untuk keperluan kantornya, lumayan juga bikin perut saya kontraksi, karena jalan muter-muter. Terus kita ke toko elektronik, nyari kulkas (untuk kantor suami saya juga).
“Abis ini kita ke Mega Mall ya, biar bun banyak jalan”, “iya, tapi pulang kerumah dulu ya. Mau pipis sama solat dzuhur”.
Jam 15:30, di Kantor suami saya (Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana Kota Batam)
Saya duduk di ruang tunggu kantor BPPKB sambil nahan nyeri, mulesnya ilang timbul. Sementara suami saya sibuk menata kulkas di kantor dengan mamang-mamang yang nganter kulkas. Suami saya bilang mau kerja sebentar, saya duduk dulu sambil nge-net. Baru mau buka computer rasanya koq mau pipis (padahal dirumah baru pipis, kebiasaan bumil banget), ditoilet pas buka (maaf) celana dalem. Jenjeeeeeng..... saya ngeliat ada flek darah, saya tunjukin ke suami, dan tanpa panjang lebar suami langsung nelfon dr.Tjahja, beliau bilang segera ke UGD. Saya sempetin bersih-bersih dulu (padahal bedakan n pake lipgloss.. hehehe....) terus kita langsung ke RSAB, di perjalanan suami saya ngehibur supaya nyerinya gak terlalu kerasa.
Sampe di UGD langsung di anter perawatnya pake kursi roda, “saya masih bisa jalan koq suster”, “gak papa buk, duduk aja”. (malu juga diliatin orang-orang di rumah sakit, udah kayak sakit parah aja mesti pake kursi roda)
Lt.2 Ruang Magnolia RSAB, jam 16:30
Perut saya direkam lagi, untuk melihat detak jantung janin, kontraksi dan gerakannya. Bidan jaganya bilang menurut hasil rekam sepertinya saya memang harus dirawat inap. Abis itu si bidan VT (periksa dalam untuk tau udah bukaan berapa), dan ternyata masih bukaan satu. Ya ampun padahal udah nyeri minta ampun. Gak sampe 5 menit ada cairan ijo keluar, dan ternyata itu air ketuban. Ya Allah beri saya kekuatan, suami saya langsung manggil bidan jaganya lagi, saya langsung diberikan oksigen.
Dan akhirnya dr.tjahja bilang saya harus segera di Secsio Caesaria. CITO!!. Tanpa ba-bi-bu  lagi suami saya meng-iyakan. Pokoknya yang penting anak saya harus selamat.
Sebelum masuk ruang OK (operasi), saya cium tangan suami sambil minta do'a, suami saya juga mencium kening saya "yang kuat ya sayang"

Ruang OK (Operasi), jam 17:30 WIB
Saya di bawa perawat keruang operasi. Air ketuban udah kemana-mana, udah dipasang infuse, udah diambil darah (pokoknya udah gak kerasa sakit lagi ditusuk jarum suntik dimana2).
Diruang OK (belum dimeja operasi) saya muntah banyak banget (gara-gara diinjeksi antibiotik.. pokoknya bau banget sampe kerasa dimulut), saya sampe minta maaf sama perawatnya, pasti dongkol banget yah… hadeehhhh…. Malunya minta ampun.
Dokter tjahja dateng, “Ibu, di operasi ya… gerak janinnya sudah kurang!!”, saya cuma angguk-angguk aja sambil nahan nyeri, sementara air ketuban keluar terus. Ya Allah selamatkan saya dan anak saya.
Dimeja Operasi.
“Ibu, perkenalkan saya dr.Henry, dokter anastesi…” saya cuma mengangguk sambil duduk meluk bantal, punggung saya diolesi betadine, “maaf ya bu”, lalu tulang belakang saya ditusuk jarum yang panjangnya minta ampun (dibius). Lalu saya baring dipasang kateter, setelah itu nyeri kontraksi saya udah gak kerasa lagi, selanjutnya “bu, kita berdoa dulu ya” kata dr.tjahja, kemudian saya cuma ngerasa geli-geli kesemutan aja.
‘Tet..tet..teeeet…tet..tet…” suara detak jantung saya, badan saya menggiigil. Berdo’a dan berdzikir. Dan akhirnya…
Sabtu 21 january 2012 Jam 18:36, Rumah sakit Awal Bross
bersalin
Baby khayla di incubator...


NAURA FATHIN KHAYLANI was born… BB= 3060 gr, T= 49cm
Alhamdulillah ya Allah.. Puji syukur hamba panjatkan hanya kepada-MU. Terima Kasih karena telah mendengarkan do’a dan permintaan kami. Terima kasih karena hamba dan anak hamba telah melewatkan persalinan dengan selamat.
Untuk pertama kalinya setelah di suction, saya mendengar suara tangis bayi mungil saya,”horeee..nangisss” kata dr.Tjahja, “ibu, ini bayinya” perawat memberikan bayi saya, saya cium dia, ya Allah… Sweet moment, haru banget. Saya rasakan nafasnya, lembut pipinya dan hangat. Alhamdulillah…. Kemudian buah hati saya di bawa ke ruang bayi untuk dimasukkan ke incubator. "selamat ya bu" kata dr.tjahja.
bersalin
Alhamdulillah segalanya puji hanya kepadaMU ya ALLAH.
baby pinky


bunda dan baby
Kukecup keningnya..
ayah dan baby

Khayla digendong ayah....



1 komentar:

tjahja sanggara spog mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

Posting Komentar

Silahkan berkomentar sobat

 
Copyright (c) 2010 Coretan Chayi. Design by WPThemes Expert

Themes By Buy My Themes And Web Hosting Reviews.